Tuesday, October 08, 2013

Budaya Menghukum Saudara SeAgama

Kitab “Syumaa’il Muhammmad SAW Keperibadian dan Budipekerti Rasulullah” oleh Mufti Ahmed Ebrahim Bemat.

“Kitab yang Aku bentangkan kepada kamu adalah kitab yang sangat diberkati. Ia merupakan ringkasan Imam Tirmizi yang masyhur “Syaamail” yang di dalamnya beliau telah menceritakan segala-galanya mengenai Rasulullah SAW ...

Sesiapa sahaja daripada orang orang Islam yang membaca kitab ini dengan kepercayaan yang benar (aqidah) dan rasa penuh cinta, In syaa Allah dia akan mendapati satu perubahan besar ke arah pencapaian kebaikan hidupnya dan satu dorongan yang kuat untuk berkelakuan selaras dengan kelakuan dan tingkahlaku Rasulullah SAW.” – Penulis


قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَاللّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ
 
Katakanlah (wahai Muhammad): Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.  Surah 3: Ali Imran, ayat 31.

Perhatikan betapa sifat mereka yang mengakui Islam, begitu keji dan kesat lagi celupar bahasa sehingga menggelar


تُؤْتِي أُكُلَهَا كُلَّ حِينٍ بِإِذْنِ رَبِّهَا وَيَضْرِبُ اللّهُ الأَمْثَالَ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُونَ   
  .Ia mengeluarkan buahnya pada tiap-tiap masa dengan izin Tuhannya dan Allah mengemukakan perbandingan-perbandingan itu untuk manusia, supaya mereka beringat (mendapat pelajaran).   
 
26 وَمَثَلُ كَلِمَةٍ خَبِيثَةٍ كَشَجَرَةٍ خَبِيثَةٍ اجْتُثَّتْ مِن فَوْقِ الأَرْضِ مَا لَهَا مِن قَرَارٍ   
  Dan bandingan Kalimah yang jahat dan buruk samalah seperti sebatang pohon yang tidak berguna yang mudah tercabut akar-akarnya dari muka bumi; tidak ada tapak baginya untuk tetap hidup.   
 
27 يُثَبِّتُ اللّهُ الَّذِينَ آمَنُواْ بِالْقَوْلِ الثَّابِتِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الآخِرَةِ وَيُضِلُّ اللّهُ الظَّالِمِينَ وَيَفْعَلُ اللّهُ مَا يَشَاءُ   
  Allah menetapkan (pendirian) orang-orang yang beriman dengan kalimah yang tetap teguh dalam kehidupan dunia dan akhirat dan Allah menyesatkan orang-orang yang berlaku zalim (kepada diri mereka sendiri) dan Allah berkuasa melakukan apa yang dikehendakiNya.