Wednesday, August 24, 2016

Tabung Darah

Kenapa menderma darah? Bekalan darah yang mencukupi diperlukan  setiap hari bagi kes pembedahan, mangsa kemalangan, merawat pesakit Leukaemia, kanser, masalah jantung, hati dan haemophilia.

Menurut satu sumber, dengan pembesaran perkhidmatan bilik pembedahan di Hospital Seberang Jaya, Pulau Pinang sahaja memerlukan tidak kurang 50 orang penderma dewasa (450 ml setiap penderma) sehari bagi menampung keperluan darah dari penderma.

Statistik menunjukkan hanya 1% bilangan rakyat Malaysia yang menjadi penderma darah. Walaupun keperluan darah untuk menyelamat nyawa, beberapa kriteria penderma darah telah ditetapkan:
. Berumur 18-60 tahun
. Berat badan > 45 kg
. Tidur yang cukup; minima 5 jam
. Tidak minum minuman alkohol 24 jam sebelum menderma
. Tidak mengandung/tidak datang haid/menyusu bayi
. Tidak mengamalkan gaya hidup berisiko tinggi (seks rambang, menagih dadah secara diberikan)
. Bebas dari sebarang penyakit kronik
. Warganegara Malaysia/menetap > 1 tahun di Malaysia

Sekira Anda mengalami keadaan berikut, TANGGUHkan niat menderma darah, sementara waktu:
. Demam
. Berat badan kurang dari 45kg
. Mengambil ubatan antibiotik
. Tidur kurang dari 5 jam
. Menjalani pembedahan dalam tempoh 6 bulan sebelum menderma darah
. Telah mendapat rawatan pergigian dalam tempoh 24jam sebelum menderma darah
. Mendapat vaksinasi dalam tempoh 3 minggu sebelum menderma darah
. Menindik telinga, tattoo, berbekam atau acupuncture dalam masa 1 tahun sebelum menderma darah

Bagi mereka yang menghidapi penyakit dinyatakan dibawah dikecualikan menderma darah:
. Penyakit Darah Tinggi
. Penyakit Diabetes
. Penyakit Jantung
. Penyakit Sawan
. Penyakit Asthma
. Penyakit Tibi
. Atau Penyakit berjangkit (seperti syphilis, Hepatitis, HiV)

Mereka yang terlibat walau sekali aktiviti ini, turut dilarang dari menderma darah:
. Bertukar pasangan seks atau mengamalkan aktiviti seks rambang
. Melanggani pekerja seks/pelacur
. Hubungan sejenis (homoseksual)
. Hubungan jenis dengan kedua-dua jantina (biseksual)
.Menyalahguna dadah melalui suntikan.

Kerjasama dan sikap prihatin kebajikan kepada mereka yang memerlukan, sumbangan Anda menderma darah amatlah dihargai.

Kunjungilah Tabung Darah berdekatan dan mula menderma.
Setitis Darah.....sejuta HARAPAN!

Tuesday, August 23, 2016

PTPTN dan Dilema

Keputusan Perbadanan Tabung Pendidikan Tinggi Nasional (singkatannya PTPTN) memang telah dijangka memandangkan pembiayaan kewangan dan pinjaman pelajaran pengajian tinggi negara kepada siswa dan siswi bagi melanjutkan pelajaran di institusi pengajian awam dan swasta mencecah tahap membimbangkan.

Pendekatan terkini PTPTN; mengurangkan kadar pinjaman kepada kelulusan sebanyak 95% kos pengajian pelajaran institut pengajian tinggi awam (IPTA) dan 85% kepada penuntut pengajian tinggi swasta kepada penuntut baru.

Sejak dilancarkan pada tahun 1997 (berkuatkuasa pada 1hb Julai 1997 dan beroperasi pada 1hb November tahun yang sama), Menurut satu kenyataan oleh Pengerusi PTPTN, Datuk Shamsul Anuar Nasarah pinjaman PTPTN keseluruhannya berjumlah RM53.66 bilion pinjaman pokok yang diterima oleh 2.37 juta orang pelajar sehingga tamat tempoh pembelajaran.

PTPTN terpaksa mengurangkan kadar pinjaman kepada penuntut baharu berpunca daripada trend bayaran balik yang masih rendah di kalangan peminjam sedia ada. Dilapurkan sehingga Disember 2015, kutipan sebanyak RM8 bilion berjaya dibuat berbanding sasaran RM15 bilion daripada RM26 bilion pinjaman yang diluluskan.

Pada Oktober 2015, sejumlah 607,842 peminjam Perbadanan Tabung Pendidikan Tinggi Nasional (PTPTN) didapati gagal membuat sebarang bayaran balik pinjaman tersebut.melibatkan pinjaman kira-kira RM4.9 bilion. PTPTN akan berdepan dengan kekurangan dana bagi meneruskan peranan asalnya kepada masyarakat mahasiswa, lebih-lebih lagi masalah pembayaran balik jika keadaan sebegini berterusan.

Langkah-langkah perlu yang diambil PTPTN seperti menyenaraikan peminjam di dalam Sistem Maklumat Kredit Pusat (CCRIS) bermula bulan Jun 2015 adalah bertujuan mendisiplinkan peminjam agar bersikap bertanggungjawab.

Harus diingatkan pinjaman yang diberikan hari ini merupakan tanggungjawab peminjam untuk melangsaikannya. Jangan hingga mudaratkan peluang bakal mahasiswa lain yang amat memerlukan dalam negara memerlukan modal insan bagi memajukan ekonomi.

Thursday, June 16, 2016

Kenapa Berdoa dan Bila Mustajabnya

Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Segala puji bagi Allah, al-Malik, al-Haqq, al-Mubin yang Maha Mengetahui dan Maha Melihat hamba-hambaNya, Maha suci Allah, Dialah yang menciptakan bintang-bintang di langit, dan dijadikan padanya penerang dan bulan yang bercahaya. Aku bersaksi bahawa tidak ada Tuhan selain Allah dan bahawa Muhammad adalah hambaNya dan RasulNya, yang diutus dengan kebenaran, sebagai pembawa khabar gembira dan pemberi peringatan, mengajak pada kebenaran dengan izinNya, dan cahaya penerang bagi umatnya. Ya Allah, curahkan salawat dan salam bagi nya dan keluarganya dan yang mengikuti mereka; doa dan keselamatan yang berlimpah hingga hari Qiamat.

Doa adalah juga sebahagian daripada ibadah. Pada dasarnya, kita boleh berdoa pada bila-bila masa dan di mana sahaja. Akan tetapi, ingin dikongsikan pandangan dan pendapat yang menyebut, terdapatnya waktu-waktu tertentu yang mempunyai kelebihan doa seseorang insan itu dimakbulkan Allah Subhanahu wa Ta'ala.

Allah telah memerintahkan para hambaNya untuk berdoa kepadaNya, sekaligus berjanji akan mengabulkan doa dan permohonan mereka kepadaNya apabila memenuhi syarat-syarat dan adan-adabnya, seperti difirmankan Allah Subhnahu wa Ta'ala yang membawa maksud:



"Dan Rabbmu berfirman: "Berdoalah kepadaKu, nescaya aka Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembahKu (berdoa kepadaKu) akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina."
- Al Quran Surah AL-Mu'min, ayat 60


Dalam ayat diatas Allah Subhanahu wa Ta’ala memerintahkan para hambaNya untuk berdoa kepadaNya, dan berjanji akan mengabulkan doa hambaNya. Bahkan sebaliknya, Allah Subhanahu wa Ta’ala murka para hambaNya yang enggan untuk berdoa kepadaNya kerana sifat kesombongan mereka.

Waktu-waktu ‘mustajab' untuk berdoa adalah seperti berikut:

1. Malam (lailatul) Qadar
"Aisyah radhiyallahu ‘anha pernah bertanya kepada Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam: ”Wahai Rasulullah, apa petunjukmu bila aku mendapati malam (laitul) Qadar itu, apa yang harus aku ucapkan?” 
Baginda sallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab: ”Ucapkanlah (doa):

اللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّي
”Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf, mencintai perbuatan memberi maaf, maka maafkanlah aku.” 
- Hadis Riwayat At-Tirmidzi, Ahmad, dan An-Nasa`i dalam Al-Kubra

2. Di sepertiga malam yang akhir dan di waktu sahur
Allah Subhanahu wa Ta’ala menyebutkan salah satu sifat para hambaNya yang beriman dalam firmanNya (yang bermaksud):

وَبِالْأَسْحَارِ هُمْ يَسْتَغْفِرُونَ
”Dan pada waktu akhir malam (waktu sahur) mereka memohon ampun.” 
- Al Quran Surah Adz-Dzariyat, ayat 18

Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu menyatakan bahwa Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda:

 يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الآخِرُ يَقُولُ مَنْ يَدْعُونِي فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِي فَأُعْطِيَهُ مَنْ يَسْتَغْفِرُنِي فَأَغْفِرَ لَهُ
”Rabb kita Yang Maha Tinggi turun setiap malam ke langit dunia ketika tersisa sepertiga malam yang akhir seraya berfirman: ’Siapa yang berdoa kepadaKu nescaya Aku mengabulkan doanya. Siapa yang meminta kepadaKu nescaya Aku berikan apa yang dimintanya. Siapa yang minta ampun kepadaKu maka aku akan mengampuninya’.” 
- Hadis Riwayat Ibnu Majah dan Ahmad


3. Di akhir solat fardhu
Abu Umamah Al-Bahili radhiyallahu ‘anhu berkata: "Pernah ada yang bertanya kepada Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam: ”Wahai Rasulullah, doa apakah yang didengarkan (dikabulkan)?” Baginda sallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab:

جَوْفُ اللَّيْلِ الآخِرُ وَدُبُرَ الصَّلَوَاتِ الْمَكْتُوبَاتِ
”Doa yang dipanjatkan di tengah malam yang akhir dan di akhir solat wajib."
- Hadis Riwayat At-Tirmidzi dan An-Nasa`i dalam Al-Kubra

Para ulama berbeza pendapat apa yang dimaksud dengan kata ((دُبُرَ)) dalam hadis diatas. Apakah maksudnya sebelum salam atau setelah salam dari solat?

Namun telah menjadi amalan mengikut Asy-Syaikh Ibnu ’Utsaimin rahimahullah yang berpandangan di akhir setiap solat fardhu adalah sebelum salam, sehingga doa itu dipanjatkan setelah selesai membaca tasyahhud akhir dan salawat sebelum mengucapkan salam sebagai penutup ibadah solat. Beliau rahimahullah berkata: "Riwayat yang menyebutkan adanya doa yang dibaca di ((دُبُر الصَّلَوَاتِ الْمَكْتُوبَات)), bererti doa itu dibaca sebelum salam. Sedangkan zikir yang dinyatakan untuk dibaca di ((دُبُرَ الصَّلَوَاتِ الْمَكْتُوبَاتِ)), maka maksudnya zikir itu dibaca setelah selesainya solat. Ini dikuatkan dengan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala yang bermaksud: 



فَإِذَا قَضَيْتُمُ الصَّلَاةَ فَاذْكُرُوا اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِكُمْ ۚ فَإِذَا اطْمَأْنَنْتُمْ فَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ ۚ إِنَّ الصَّلَاةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ كِتَابًا مَوْقُوتًا

"Maka apabila kamu telah menyelesaikan solat(mu), ingatlah Allah di waktu berdiri, di waktu duduk dan di waktu berbaring. Kemudian apabila kamu telah merasa aman, maka dirikanlah solat itu (sebagaimana biasa). Sesungguhnya solat itu adalah fardhu yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman."
- Al Quran Surah An-Nisa', ayat 103

4. Antara adzan dan iqamah
Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu berkata, "Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
لاَ يُرَدُّ الدُّعَاءُ بَيْنَ الأَذَانِ وَالإِقَامَةِ
”Tidak tertolak doa yang dipanjatkan antara adzan dan iqamah." 
- Hadis Riwayat Abu Dawud

5. Satu waktu di malam hari
Jabir radhiyallahu ‘anhuma berkata: "Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِنَّ فِى اللَّيْلِ لَسَاعَةً لاَ يُوَافِقُهَا رَجُلٌ مُسْلِمٌ يَسْأَلُ اللَّهَ خَيْرًا مِنْ أَمْرِ الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ إِلاَّ أَعْطَاهُ إِيَّاهُ وَذَلِكَ كُلَّ لَيْلَةٍ
”Sesungguhnya pada malam hari ada satu waktu yang tidaklah bersamaan dengan itu seorang muslim meminta kepada Allah kebaikan dari perkara dunia dan akhirat, melainkan Allah akan mengabulkan permintaan tersebut, dan itu ada di setiap malam."
- Hadis Riwayat Muslim dan Ahmad

6. Ketika terbangun di waktu malam
Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

"Barangsiapa yang terbangun di waktu malam lalu mengucapkan:

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ ، لَهُ الْمُلْكُ ، وَلَهُ الْحَمْدُ ، وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ . الْحَمْدُ لِلَّهِ ، وَسُبْحَانَ اللَّهِ ، وَلاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ ، وَاللَّهُ أَكْبَرُ ، وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللَّهِ

Kemudian mengucapkan:

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي
Atau berdoa, maka dikabulkan (doanya). Dan jika berwudhu’ kemudian melaksanakan salat maka salatnya diterima."
- Hadis Riwayat Al-Bukhari

7. Ketika dikumandangkannya adzan dan dirapatkannya barisan, berhadapan dengan barisan musuh di medan tempur
Sahl bin Sa’d radhiyallahu ‘anhuma berkata: "Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: "Dua waktu/keadaan yang didalamnya dibukakan pintu-pintu langit dan jarang sekali tertolak doa yang dipanjatkan ketika itu, yaitu saat diserukan panggilan shalat (adzan) dan saat berada dalam barisan di jalan Allah (ketika berhadapan dengan musuh di medan perang)." 
- Hadis Riwayat Ibnu Hibban dan Al-Baihaqy dalam Al-Kubra

8. Suatu waktu pada hari Jum’at
Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebut tentang hari Jum’at, beliau bersabda:

إِنَّ فِى الْجُمُعَةِ لَسَاعَةً لاَ يُوَافِقُهَا مُسْلِمٌ قَائِمٌ يُصَلِّى يَسْأَلُ اللَّهَ خَيْرًا إِلاَّ أَعْطَاهُ إِيَّاهُ وَقَالَ بِيَدِهِ يُقَلِّلُهَا يُزَهِّدُهَا
"Sesungguhnya di hari Jum’at itu ada suatu waktu yang tidaklah waktu tersebut bertepatan dengan seorang muslim yang sedang melaksanakan solat, lalu meminta kepada Allah suatu kebaikan, kecuali pasti Allah akan mengabulkannya." Baginda sallallahu ‘alaihi wa sallam mengisyaratkan dengan tangannya untuk menunjukkan singkatnya waktu tersebut." (Muttafaqun ’alaihi).

Terdapat beberapa Ulama yang berbeda pendapat mengenai jangka waktu itu. Namun berpandukan kepada Al-Imam Ibnul Qoyyim rahimahullah dalam Zadul Ma’ad (1/378), berpendapat bahwa pendapat yang lebih tepat adalah waktunya setelah solat Asar, berdasarkan sabda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam:

"Sesungguhnya pada hari Jum’at itu ada suatu waktu yang tidaklah seorang hamba muslim memohon suatu kebaikan kepada Allah, kecuali pasti Allah akan mengabulkannya, dan waktunya adalah setelah solat asar." 
-Hadis Riwayat Ahmad

9. Ketika sujud
Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata: "Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

أَقْرَبُ مَا يَكُونُ الْعَبْدُ مِنْ رَبِّهِ وَهُوَ سَاجِدٌ فَأَكْثِرُوا الدُّعَاءَ
”Paling dekatnya seorang hamba dengan Rabbnya adalah ketika ia sedang sujud maka perbanyaklah oleh kalian doa ketika sedang sujud."
- Hadis Riwayat Muslim
10. Doa pada hari Arafah
Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
خَيْرُ الدُّعَاءِ دُعَاءُ يَوْمِ عَرَفَةَ
"Sebaik-baik doa adalah doa pada hari Arafah."
- Hadis Riwayat At-Tirmidzi dan Al-Baihaqy

Sesungguhnya segala kejadian dan kententuan adalah dengan kehendak dan keredhaan Allah Subhanahu wa Ta'ala. Hidup dan mati. Siapalah insan ciptaanNya jika tidak untuk menunaikan tanggungjawap kepada Yang Maha Pencipta lagi Maha Memberikan. 
Doa adalah satu ibadah yang mengarah kepada sifat tawadhu' kepada Ilahi.

Wallahu A'alam Bishawab...

Tuesday, February 23, 2016

McDonald's dan Biasiswa Pendidikan; Terbaik!

Kepentingan pendidikan kepada pembangunan sesebuah negara dapat dilihat dengan peruntukan perbelanjaan negara yang besar pada setiap tahun untuk tujuan membangunkan sistem pendidikan yang diperlukan oleh masyarakat. 

Tindakan ini dianggap sebagai satu pelaburan yang besar untuk menjamin kemajuan yang berterusan dan bagi membangunkan modal insan ‘minda kelas pertama' pada masa akan datang.

Maka tidak hairanlah sebahagian melebihi 20% bajet diperuntukkan kepada pendidikan dan pembelajaran di dalam menyiapsiagakan modal insan menuju negara maju.
Dalam usaha ke arah itu, antara syarikat-syarikat swasta, McDonald's Malaysia telah memainkan peranan yang penting mencapai hasrat negara di samping menyempurnakan tanggungjawab sosialnya kepada masyarakat.

Biasiswa Rumah Amal Ronald McDonald atau yang dikenali sebagai Ronald McDonald House Charities Scholarship telah dilancarkan dengan kerjasama Kementerian Pendidikan Malaysia sejak tahun 1997.

Purata seramat 6 orang pelajar dari keluarga yang berpendapatan rendah di setiap negeri yang berkeputusan cemerlang layak beroleh biasiswa tersebut. Bantuan biasiswa itu melibatkan sokongan kewangan berupa elaun bulanan untuk makan di sekolah di samping wang tambahan setiap bulan untuk pengangkutan, pakaian seragam dan yuran persekolahan.

Di samping itu, pelajar yang mendapat semua "A" di dalam peperiksaan PMR (sekarang PT3) dan SPM, baucar bernilai RM200 atau RM100 diberikan kepada pelajar untuk meraikan kecemerlangan keputusan mereka bersama ahli keluarga atau bersama teman belajar.

Sebanyak RM500 ribu dibelanjakan pada setiap tahun yang berjumlah lebih daripada RM2.6 juta kepada lebih daripada 500 orang pelajar memanafaatkan biasiswa ini. 

Demikianlah antara sumbangan kebajikan McDonald's Malaysia yang dilaksanakan melalui rumah amalnya; Ronald McDonald House Charities. Untuk singkapan semula program kebajikan yang dilakukan RMHC Malaysia, bolehlah layari di :



Saturday, February 20, 2016

Bilik Sensori Penyambung Bakti McDonald's

Di dalam siri sebelum ini, didedahkan pelbagai penglibatan McDonald's Malaysia yang aktif melalui Rumah Kebajikan Ronald McDonald atau dikenali sebagai Ronald McDonald House Charities Malaysia (RMHC Malaysia) sejak tahun 1999. 

Betapa semua ini sungguh berkait-rapat dan menyentuh pancaindera juga anggota yang dikurniakan Allah SWT ke atas makhluk ciptaanNya. Penuh dengan Hikmah dan keinsafan. 

Sesungguhnya amalan bersedekah dan berkebajikan adalah satu amalan yang mulia dan dituntut sepertimana firman Allah SWT yang bermaksud, 

“Dan hendaklah kamu bertolong-tolongan untuk membuat kebajikan dan bertaqwa, dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan pencerobohan,” Al Quran Surah 5, al-Maidah; 2

Di dalam satu ayat yang lain, Allah SWT turut berfirman yang bermaksud, 

“Orang-orang yang membelanjakan (mendermakan) hartanya pada waktu malam dan siang, dengan cara sulit atau terbuka, maka mereka beroleh pahala di sisi Tuhan mereka dan tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka, serta mereka pula tidak akan berdukacita,” Al Quran Surah 2, al-Baqarah; 274

RMHC Malaysia begitu peka dan prihatin dengan keperluan dan kaitan perkembangan mental yang perlahan di golongan kanak-kanak. Maka usaha ke arah menyediakan Bilik Sensori Ronald McDonald (RMSR) telah dibina dan dilengkapi pelbagai peralatan bantuan dan sokongan yang didatangkan dari United Kingdom, yang mampu merangsang deria; Penglihatan, Pendengaran, Sentuhan, Bau dan Rasa di dalam persekelilingan yang mesra dan terapi yang membantu pembangunan mental.

Sejak terbina Bilik Sensori yang pertama pada tahun 1999, sejumlah RM1.6 juta telah disalurkan bagi tujuan ini. Kos tidak kurang dari RM90,000 diperlukan bagi menyediakan Bilik Sensori yang lengkap untuk pelajar-pelajar yang memerlukan.

Lebih daripada 5,000 orang pelajar telah mendapat manafaat dari usaha bakti yang disumbangkan RMHC, di mana dalam rangka jangka panjangnya, sebuah Bilik Sensori Ronal McDonald dibina di setiap negeri di seluruh negara.

Terkini sebanyak 21 buah Bilik Sensori Ronald McDonald di seluruh Malaysia (Selangor, Teluk Intan, Sibu, Kuala Lumpur, Kota Bahru, Kuantan, Kuala Terengganu, Bukit Mertajam, Kota Kinabalu, Melaka, Ipoh, Kuching, Kulim, Tawau, Johor Bharu). 

Untuk senarai lokasi Bilik Sensori Ronald McDonald dan no. Telepon, sila layari http://rmhc.org.my/causes/rmhc-sensory-room/

"Katakanlah (wahai Muhammad): "Bagaimana fikiran kamu, jika Allah melenyapkan pendengaran serta penglihatan kamu, dan Ia pula memeteraikan atas hati kamu? Siapakah Tuhan selain Allah yang berkuasa mengembalikannya kepada kamu?" Lihatlah bagaimana Kami berulang-ulang menerangkan tanda-tanda kebesaran Kami (dengan berbagai cara), dalam pada itu, mereka tetap juga berpaling - ingkar."  
Al Quran Surah 6, al-An’am:46

Sama-samalah kita mengamalkan sikap menderma kepada yang memerlukan. Dan janganlah melihat semuanya dicernakan McDonald's sebagai satu keburukan akibat dimainkan dakwaan semata.  

Thursday, February 18, 2016

RMHC Membantu Mengukir Senyuman

Apabila seseorang tersenyum, sebenarnya sebanyak 16 otot muka telah digerakkan untuk mengukir sebuah senyuman berbanding 43 otot pula digunakan apabila muka seseorang itu berkerut. Sebuah senyuman turut merangsangkan pengeluaran "endorphins" (sejenis bahan kimia yang dihasilkan oleh otak untuk mengurangkan rasa sakit). 

Senyuman mampu mengubah 'mood' kita dan orang di sekeliling. Senyuman dapat mengubah keadaan anda. Anda akan memperolehi kebahagiaan. Senyuman juga dapat mengubah keadaan orang lain. Adalah lebih mudah untuk tersenyum daripada sebaliknya. 

Apa ruginya mengukir sebuah senyuman? 

Bagi sesebuah keluarga yang menimang cahayamata, senyuman dilontarkan kepada kedua IbuBapa dan ahli keluarga adalah saat yang paling mengujakan. Namun, terdapat keadaan di mana, keadaan tersebut dicacatkan dengan keadaan bayi yang mengalami 'sumbing' atau 'cleft lip and palate". 

Sumbing atau cleft lip and palate, merupakan salah satu masalah kecacatan kelahiran. Berdasarkan International Clearinghouse for Birth Defects Surveillance and Research (ICBDSR) keseluruhan prevalen sumbing bibir dan/atau lelangit adalah 9.92 dalam 10,000 kelahiran di antara tahun 2000 hingga 2005. Masalah ini disebabkan oleh gangguan proses pembentukan mulut iaitu di bahagian bibir atau lelangit atau kedua-duanya sekali semasa dalam kandungan lagi. Bertitik tolak daripada itu, proses penilaian dan rawatan hendaklah bermula dari saat bayi ini dilahirkan. 

Rumah Kebajikan Ronald McDonald Malaysia (RMHC) telah berkerjasama dengan Hospital Pantai dan Pusat Perubatan Universiti Kebangsaan Malaysia (PPUKM) telah memulakan program Ronal McDonald Gift of Smile dengan menyediakan kemudahan pembedahan kepada anak-anak yang dilahirkan 'sumbing' tahap 1 dari kalangan keluarga yang berpendapatan rendah. 

DIlancarkan pada tahun 2004, seramai lebih dari 350 anak-anak yang mengalami keadaan tersebut menjalani pembedahan 'corrective' tanpa dikenakan sebarang kos. Sebagai kesinambungan usaha yang murni itu, pengangkutan dan penginapan percuma turut disediakan kepada pesakit dan ahli keluarga dari luar Lembah Kelang. 

Sejumlah lebih dari RM3 juta telah disalurkan bagi menjayakan fasa pertama program ini dengan pertambahan seramai 30 pesakit baru pada tahun 2015 untuk fasa ini. 

Seterusnya bagi fasa ke dua Gift of Smile, 5 tahun setelah menjalani pembedahan 'corrective' itu, kanak-kanak yang menjalani fasa 1 'cleft lip and palate', diberikan rawatan ortodontik dan cantuman tulang. Fasa ini dimulakan pada lewat tahun 2013 dan merawat 10 orang kanak-kanak pada setiap tahun.

Untuk pengetahuan sejumlah RM40,450 telah disumbangkan bagi maksud fasa ke dua yang bermula lewat tahun 2013 itu. 

Nabi Muhammad s.a.w. pernah berkata, "Senyum kepada saudaramu adalah sedekah". Senyum juga satu tanda keyakinan diri, tanda persetujuan atau sebagai tanda kebahagiaan. 

Segala sumbangan ANDA semampunya mebuahkan keceriaan kepada anak-anak yang memerlukan. Terima kasih.

Wednesday, February 17, 2016

Sumbangkan Derma di McDonald's

Di sebalik senyuman ada kisah yang tersembunyi. Begitulah apabila salah sebuah restoran makanan segera terbesar di Malaysia; McDonald's Malaysia yang mensasarkan 500 restoran menjelang tahun 2020, termasuklah 50% daripadanya di francaiskan kepada usahawan tempatan memulakan operasinya di Malaysia sejak tahun 1982. 
Restoren pertamanya dibuka di persimpangan Jalan Sultan Ismail dan Jalan Bukit Bintang oleh seorang usahawan ternama; Tan Sri Vincent Tan di bawah franchais Golden Arches Group of Restaurant ketika itu. 

McDonald's Corporation pun masih dibayangi pelbagai serangan walaupun telah berada di dalam industri makanan segera sejak tahun 1955. Sebagai sebuah organisasi berasaskan pemakanan, pelbagai tuduhan dilemparkan, tidak terkecualilah di McDonald's Malaysia. 

Namun demikian, McDonald's Malaysia tidak leka dan terpengaruh dengan agenda anti globalisasi dan perlabelan negatif. Hubungan baik terus dijalinkan di antara pihak McDonald's apalagi dengan masyarakat sekeliling melalui program kebajikannya. 
Ronald McDonald bukan hanya menggambar seorang bercirikan Badut dengan kasut yang melebihi saiz berpakaian kuning serta satu senyuman yang mampu menggirangkan pengunjung yang kecil? Ia adalah satu personafikasi sikap prihatin dan tanggungjawab sosial yang ditubuhkan melalui organisasi/pertubuhan yang tidak berasaskan keuntungan. 

Rumah Kebajikan Ronald McDonald (Ronald McDonald House Charities Malaysia); RMCH, mempunyai satu misi yang jelas bagi mendokong dan menyokong program berwadahkan kepada Kesihatan, Pelajaran dan Kebajikan dalam meningkatkan tahap kesihatan dan kesejahteraan kanak-kanak di Malaysia. 

Antara program unik yang dijalankan oleh RMHC adalah Rumah Ronald McDonald, Program Biasiswa Ronald McDonald, Bilik Sensori Ronald McDonald dan Ronald McDonald Gift of Smile. Bagaimanapun, kita akan perincikan kegiatan dan sumbangan murni yang telah diilhamkan demi pengetahuan bersama.
RMH-PPUKM adalah satu kerja amal yang ditubuhkan dengan kerjasama Ronald McDonald House dan Pusat Perubatan Universiti Kebangsaan Malaysia pada tahun 1999. Ia merupakan satu usaha yang pertama dilaksanakan di rantau ASEAN dengan kemudahan sebanyak 19 buah katil tidur yang lengkap. 

Rumah tersebut merupakan rumah persinggahan bagi kemudahan pesakit pediatrik (kanak-kanak) dan ahli keluarga yang hadir menemani sepanjang tempoh perubatan di PPUKM. Rumah ini terbina di dalam perkarangan yang diseliatadbir dan dipunyai PPUKM dan diuruskan oleh Puan Idayu Mukti.
Seramai lebih daripada 600 ahli keluarga telah mendapatkan rawatan di PPUKM malah di hospital kerajaan di sekitar Lembah Kelang mendapat manafaat kemudahan yang disediakan RMH-PPUKM. Tambahan pula konsep ini telah membolehkan ahli keluarga saling dan dengan keluarga yang lain memberi sokongan di antara mereka.

Melihatkan gambaran yang lebih meluas, perbelanjaan dan peruntukan sebanyak lebih RM4.5 juta ke atas program ini sejak tahun 1999 telah menjangkaui lebih dari menghulur sumbang bakti yang pastinya, buat rakyat Malaysia yang dikenali dengan sifat penyayang.
Dalam masa yang sama, RMH-PPUKM telahpun menjalankan penggubahsuaian pada lewat tahun 2014 dan melihatkan ke hadapan dengan penuh harapan dan ransangan lebih banyak lagi RMH yang serupanya dibina di hospital-hospital Kerajaan yang lain.

Sumbangan ANDA setiap kali kunjungan di restoran McDonald's pastinya satu usaha mengukir senyuman kepada kanak-kanak yang memerlukan. Terima kasih dari kami. 

Siri seterusnya akan kongsikan program RMH yang lainnya.