Monday, December 29, 2014

Dari Utara ke Kotaraya Menaiki Pengangkutan Awam

Cuti hujung tahun kali ini, diambil kesempatan untuk bersama keluarga bercuti menggunakan perkhidmatan pengangkutan awam. Tujuannya agar berpeluang memenuhi hasrat anak bongsu pengalaman menaiki keretapi di samping keberkesanan masa di samping menyambung tugasan. Perjalanan bermula di Stesen KTMB (Keretapi Tanah Melayu Berhad) Bukit Mertajam ke KL Sentral pada jam 10.40 malam dan tiba keesokan harinya pada kurang lebih jam 07.00 pagi.

KL Sentral; pusat perkhidmatan pengangkutan awam yang begitu pesat di dalam kesibukan manusia; urusan migrasi interaksi sesama manusia dan pekerjaan. Di kelilingi pusat membeli belah, perhotelan dan sebagainya. Penuh karisma dan warna-warna kehidupan.

KL Sentral lebih sinonim dengan integrasi perkhidmatan sistem bas, rel dan teksi yang meluas hingga ke penghujung sebuah destinasi kunjungan dan penduduk kotaraya.
Dari KL Sentral ke Putrajaya, perjalanan yang mengambil masa kurang lebih 30 (tiga puluh) minit bernilai tidak lebih dari RM9.50 menaiki KLIA Transit; satu perjalanan untuk seorang dewasa.

Manakala ke Pudu Sentral pula mengambil masa tidak lebih dari 15 (lima belas) minit menaiki Monorel KL dengan penukaran di Stesen Masjid Jamek, menaiki tren LRT untuk turun di Plaza Rakyat pada nilaian RM1.60 satu perjalanan untuk seorang dewasa.

Dalam pengalaman ini, sempat saya bertanyakan salah seorang dari ribuan pengguna perkhidmatan pengangkutan awam; Monorel KL. Beliau hanya ingin dikenali sebagai Encik Zul dari Gombak dalam perjalanan bertemu seorang kenalan kerja di Bangsar. Beliau merasakan perlunya perkhidmatan ini ditambahbaik dalam bentuk kekerapan perjalanan dan bilangan koc untuk memuatkan jumlah penumpang. Rata-ratanya, Encik Zul kagum dan mensyukuri dengan adanya perkhidmatan ini, jelas lebih menjimatkan masa juga perbelanjaan sebuah perjalanan.

Bersyukurlah usaha yang dilaksanakan melalui Makmal Bidang Keberhasilan Utama Negara – Mempertingkatkan Pengangkutan Awam Bandar (NKRA –UPT) pada bulan Oktober tahun 2009, sasaran nisbah 25% penggunaan mod pengangkutan awam di Lembah Kelang semakin mencapai matlamatnya.

Sesuailah Suruhanjaya Pengangkutan Awam Darat (SPAD) ditubuhkan secara rasmi pada 3 Jun 2010, untuk merancang dan membuat polisi serta mengawalselia pengangkutan awam darat di negara ini seperti keretapi, bas dan teksi serta pengangkutan barangan yang menggunakan jalan raya atau rel.

Berpeluang pula saya bertemu Encik Ron seorang pensyarah dari Canada dan pasangannya Michelle dari Filipina yang berasa kagum dengan kepesatan kotaraya Kuala Lumpur. Melihatkan pula inisiatif yang diambil Kerajaan Pusat dengan pengenalan Pelan Struktur Kuala Lumpur 2020 sebagai usaha yang intensif dan ekstensif; melibatkan integrasi terminal pengangkutan dan hab bandar dengan pemerkasaan penguatkuasaan dan pemantauan ke atas semua pengusaha pengangkutan awam adalah satu sifat pendekatan yang holistik dan keselesaan penduduk satu usaha yang amat murni.


Apapun perkhidmatan bas selain RapidKL, perlulah ditingkatkan dari segi mutu penjagaan masa perjalanan dan Ulat-ulat tiket Bas Ekspres yang masih leluasa dan masih tegar mengengkari peraturan dan adakalanya begitu angkuh dalam urusan mereka.
Walaupun semua perkhidmatan teksi terpamir pelekat penggunaan meter, masih lagi ada pemandu teksi yang enggan mematuhi. Pernah beberapa kali pemandu teksi enggan menyediakan khidmat apabila ditanyakan tentang penggunaan meter. Mereka ini kerap beroperasi di KL Sentral, laluan Jalan Sambanthan dan berderetan di hadapan Pudu Sentral.

Sekurangnya peluang ke Kuala Lumpur kali ini, ahli keluarga dapat melihat kemajuan dan kepesatan perhubungan dari perpekstif pengangkutan awam. Penambahbaikan akan terus berlaku lebih-lebih lagi yang diutarakan melalui Pelan Struktur Kuala Lumpur 2020, adalah satu komitmen buat Rakyat, khususnya bagi masyarakat kosmopolitan yang sentiasa bergerak aktif. Konsisten, Tepat dan Murah.

Tahniah SPAD!!!