Tuesday, June 30, 2015

Sunnah Rasullulah Satu Kemestian



Dari ‘Amr bin ‘Auf bin Zaid al-Muzani RA, Rasulullah SAW bersabda,
“Barangsiapa yang menghidupkan satu sunnah dari sunnah-sunnahku, kemudian diamalkan oleh manusia, maka dia akan mendapatkan (pahala) seperti pahala orang-orang yang mengamalkannya, dengan tidak mengurangi pahala mereka sedikit pun,” 
Hadis Riwayat Ibnu Majah: 209


Wahai Saudaraku sekalian, marilah kita bertaqwa kepada Allah SWT, sebenar-benar taqwa dengan penuh harapan Allah SWT memberkati dan merahmati serta melimpahkan petunjuk dan hidayahNya ke atas kita, makhluk ciptaanNya, bukanlah sekadar bila di dalam bulan Ramadhan al Mubarak, tetapi amalan sepanjang tahun, sepanjang hari.

Allah telah berberfirman dalam al-Quran:

"Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada "Ulil-Amri" (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya - jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya." 
Al Quran Surah 4, An Nisa' ayat 59

Menurut Ibnu Abbas mengatakan, bahwa ayat ini diturunkan sehubungan dengan Abdullah bin Hudzafah bin Qais, ketika ia diutus Rasulullah untuk memimpin suatu pasukan perang. (HR. Bukhari) 

Dari ayat tersebut pelajaran yang dapat kita petik yaitu :
1. Taat kepada Rasul dan Ulil Amri dalam ayat ini bersifat mutlak, selama Ulil Amri tidak memerintahkan kepada yang dilarang oleh Allah SWT.
2. Rasul memiliki dua kedudukan. Pertama, menjelaskan hukum-hukum Tuhan dan menunaikan risalahNya. Kedua, mengelola urusan masyarakat dan menjelaskan peraturan-peraturan pemerintahan berdasarkan keperluan.
3. Jalan yang terbaik menyelesaikan perselisihan mazhab Islam adalah merujuk kepada al-Quran dan  Sunnah Rasul yang diterima oleh semua orang.
4. Masyarakat haruslah menerima pemerintahan Islam dan mendukung para pimpinan yang adil.

Di dalam kehidupan yang serba pantas dan moden melalui pelbagai pentas media kita perhatikan kecenderungan akhlak sesetengah golongan baik orang tempatan mahupun orang asing dengan penyokong mahupun peminatnya, gelagat mereka yang sebahagiannya terdorong meniru gaya hidup malah citarasa kebaratan hingga menjadi satu obsesi yang menjuruskan kebanyakan umat Islam melupai kepada Junjungan Besar kita, Nabi Muhammad SAW.

Bersyukurlah, kita diberi penghormatan sebagai umat Nabi Muhammad SAW, nabi terakhir dan paling istimewa berbanding Nabi-nabi lain. Allah SWT memerintahkan agar kita mencintai Nabi kita sebagaimana yang diperintahkan di dalam surahNya:



yang bermaksud,
"Nabi itu lebih menolong dan lebih menjaga kebaikan orang-orang yang beriman daripada diri mereka sendiri; dan isteri-isterinya adalah menjadi ibu mereka. Dan orang-orang yang mempunyai pertalian kerabat, setengahnya lebih berhak (mewarisi) akan setengahnya yang lain - menurut (hukum) Kitab Allah - daripada orang-orang yang beriman dan orang-orang Muhajirin (yang bukan kerabatnya), kecuali kalau kamu hendak berbuat baik kepada sahabat-sahabat karib kamu. Hukum yang demikian itu adalah tertulis dalam Kitab Allah."
Al Quran Surah 33, Al-Ahzab ayat 6

Ayat ini memjelaskan kepada kita bahawa Nabi Muhammad SAW harus dihormati, disayangi dan diteladani ajarannya lebih dari diri sendiri dan keperluannya. 

Imam Muslim meriwayatkan Nabi Muhammad bersabda:

"Iman seorang umat Islam tidak lengkap sehingga dia mencintai Aku lebih daripada dirinya, hartanya, anak-anaknya dan umat manusia seluruhnya. "

Nabi Muhammad SAW telah dipilih oleh Allah swt untuk membawa keamanan kepada dunia. Sejarah telah membuktikan bahawa kehidupan manusia begitu huru-hara dan dipenuhi dengan kekejaman sebelum Nabi Muhammad saw diturunkan.

Keamanan, kesejahteraan dan keharmonian di kalangan masyarakat dikembalikan dengan kehadiran Rasullullah SAW. Ukhwah mulai terbentuk, golongan wanita dimartabatkan dan mereka yang lemah dilindungi. Nabi Muhammad SAW berjaya memupuk adab dan gaya hidup yang ideal buat manusia melalui agama Islam. Gaya hidup yang berteraskan syariat Islam sepatutnya menjadi contoh kami. Ini adalah selaras dengan perintah Allah SWT;



yang bermaksud,
"Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang)."
Al Quran Surah 33, Al-Ahzaab ayat 21

Rasulullah SAW adalah model terbaik kita, pembawa utusan Agama Islam yang wajib pada
akhlak dan tingkahlaku yang baik kerana ia adalah ukuran seseorang yang kuat dan teguh keImanan. Iman seseorang Iman adalah yang terbaik apabila mereka memupuk tingkah laku dan adab yang baik. Sebaliknya, apabila seseorang mengamalkan rasuah, tingkah laku dan perbuatan tidak bermoral, ia menunjukkan ia masih jahil dan lemah Iman. 

Rasulullah saw bersabda, "Ibadah paling berat dari segala perbuatan yang ditimbangkan pada hari Qiamat adalah penyerahan diri kepada Allah (Taqwa) dan tingkah laku yang baik. "

Di antara sifat tertinggi dan penuh mulia, Rasulullah SAW yang kita boleh ikuti ialah:


• Pertama; berpegang teguh dalam menegakkan kebenaran. Ini menunjukkan kekuatan Iman. Nabi Muhammad SAW adalah orang yang gigih dan tidak pernah mengalah kepada tawaran musuh.

• Kedua; komitmen dan kesinambungan Nabi Muhammad SAW mengerjakan ibadahnya. Kaki Baginda Rasullullah pernah terluka hasil berdiri untuk jangka masa yang panjang mengerjakan ibadahnya.

Mughirah bin Syu'bah r.a melaporkan Rasulullah SAW pernah membaca doa yang panjang sehingga kaki Baginda membengkak.

Para sahabat pernah bertanya kepada Rasullullah SAW: "Kamu menjalani ibadah dengan penuh kesukaran, sedang Allah telah ampunkan masa lalu, dosa-dosa masa lalu dan masa depan." 
Rasulullah SAW membalas: "Mestikah Aku menjadi hamba yang tidak bersyukur?"

• Ketiga; sikap Rasullullah yang sempurna lagi mulia tingkahnya seperti firman Allah SWT: 



"Dan bahawa sesungguhnya engkau mempunyai akhlak yang amat mulia."
Al Quran Surah 68, Al-Qalam ayat 4

• Salah satu daripada sifat-sifat baginda yang mulia adalah ciri kecintaan, kemesraan dan tidak bermusuh dalam bermasyarakat.

• Ramai yang mendakwa mencintai Rasullullah dan patuh pada Sunnahnya, namun mereka tidak mengamal ajaran Islam dengan betul.
Para Sahabat sanggup mengorbankan kehidupan mereka, kehilangan harta benda, anak-anak dan ibu bapa untuk demi buktikan cinta mereka kepada Rasulullah dan Sunnahnya. 

Imam al-Tirmizi melaporkan bahawa Abdullah bin Mughaffal berkata: 
"Ada seorang yang bertemu Rasulullah dan berkata: Ya Rasulullah, demi Allah, saya benar-benar suka kamu." Rasulullah SAW menjawab: "Perhatikan apa yang kamu katakan."
Orang itu berkata lagi: "Demi Allah, saya benar-benar mencintai anda, Ya Rasulullah." Beliau mengulangi kata-katanya sebanyak 3 kali.

Kemudian Rasulullah saw berkata: "Jika kamu benar-benar mencintai Aku, bersedia untuk menahan kemiskinan, kepayahan dan bersedia untuk meneguhkan Iman kamu kerana kamu  akan menghadapi kesusahan dan kemiskinan akan datang lebih cepat kepada orang-orang yang mencintai Aku daripada banjir menuruni gaung yang curam."


Marilah kita sama-sama kita meningkatkan keImanan, Ibadah dan tingkah laku seperti Rasulullah SAW dan mudah-mudahan, Umat ​​Islam akan sentiasa dihormati dan diberkati Allah SWT di Dunia dan di Akhirat sepertimana firman Allah SWT di dalam;



"Katakanlah (wahai Muhammad): "Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani."
Al Quran Surat 3, Ali-Imran ayat 31