Monday, January 26, 2015

Budaya Anti Islam

Kita masih jahil walau sudah bertahun lamanya MERDEKA dari pengaruh penjajahan. Namun masih terbawa-bawa fahaman dan cara kehidupan lumrahnya Kristianiti di dalam institusi Islam.

Sepertimana penaklukan wilayah Cina oleh Barat dimulakan dengan Perang Candu. Kerana membimbangi pengaruh Komunisme; Negara Korea terbahagi dua sehingga hari ini. Jepun ditawan dengan kuasa sains yang hampir menghancurkan budayanya tapi resamnya sudah dimamah lama.

Negara-negara besar itu bangkit dari kemusnahan dan menjadi The Roaring Tigers di dalam ekonomi global, namun hakikatnya mereka didokongi kuasa Barat yang telah menghidupkan budaya Evangelist Christian. Malaysia dan negara-negara dari plateau yang sama tidak dapat menggelak dari asimilasi fahaman luar.

Happy Valentine disambut sedunia oleh pasangan yang masih atau mencuba berkasih sayang. Unsur kepercayaan oleh Saint Valentine sejak dari zaman pemerintahan Roman dan ditetapkan oleh Gereja Katholik hari peringatan setiap 14hb Februari. Berpusu-pusulah anak-anak muda tidak mahu ketinggalan. Si berusiapun tidak jauh di belakang membelikan bunga mawar/ros kepada yang disayangi atau dicintainya.

Sedang Islam melihatkannya sebagai fahaman yang songsang dan diamalkan oleh yang bukan mahram. Umum umat Islam mengetahui, fahaman sedemikian adalah haram, namun kerana tidak mahu dianggap Islam sebagai lapuk dan kolot atau kerana masih jahil, ramai yang tidak mengambil berat atau hanya menegur (selemahnya tindakan melarang perbuatan yang kufur).

Tanpa segan atau silu, perayaan Krismas atau lain-lain perayaan turut diraikan bersama. Bukan sahaja itu, ada perayaan Easter dan Halloween yang skemanya dengan pakaian keraian. 
Kita pernah dikejutkan dengan “Hello Kitty” seawal tahun 2000, hingga banyak pintu-pintu rumah Umat Islam dibuka menerima patung yang berupa haiwan ke dalam rumah kerana sayangkan anak-anak yang terikut dengan kegilaan semasa.

Dengan keterbukaan kepada budaya global, terjah pula “Animax”, sebuah lagi kesenian dari Negara Matahari Terbit; Jepun menghidangkan Adiwira dan Dewa di dalam bentuk kartun dan diselitkan pemandangan atau amulet berterapkan Kristian dengan watak perempuan dengan rupabentuk yang menggiurkan serta mendedahkan.

Masyarakat semasa bagaikan tidak pandang serius dengan pemakaian T shirt yang bercetak yang amat menjelekkan seperti “I Am A Star. A Pornstar”. Lagu-lagu Rock Metal, Goth, berunsur Gospel dan pelbagai hingga dinyanyikan di pelusuk kehidupan walaupun ramai yang berinteraksi dalam Bahas Inggeris dek peranan stesen-stesen radio dan media yang interaktif dengan garis panduan yang longgar, lesu serta mengizinkan untuk rating perniagaan.

Kesedudukan antara bukan Mahram semakin menjadi lumrah kehidupan. Kerana wang, sanggup menjadi Keldai Pemerdagangan Manusia dan Najis Dadah. Kelab-kelab sosial dibuka sehingga awal pagi dan disinggahi benih-benih yang tidak dikawal atau pendidikan akhlak yang dipandang enteng. Botol-botol arak bergelimpangan. Picugari berselerakan. Kondom-kondom dijual di pasaran dengan terbuka di pasaraya mahupun di kedai-kedai tepi jalan. Artis-artis luar negara bukan Islam kerap dijemput bagi mempromosikan sesuatu agenda atau dagangan.

Aurat lelaki dan wanita sudah jelas dilaksanakan. Jatuh hukumnya apabila sudah akhil baligh. Bukan sekadar aurat menutup kemaluan tapi rupa bentuk badan si pemunya. Menutup aurat bukan satu fesyen satu bahan atau cop intelek perniagaan. Menjaga aurat dan tingkah laku bukan sekadar luaran namun harus diikut dan disebatikan dari dalam seseorang insan apalagi beliau mengaku seorang Islam. 

Hari ini. tersebar desas-desus sebuah premis perniagaan "HOOTERS" dari Barat yang menggayakan pakaian mendedahkan akan beroperasi di bumi ini yang lazim dengan Perkara 3 Perlembagaan Persekutuan; Islam sebagai Agama Persekutuan.

Malunya sesama insan sudah tiada. Tidakkah malu kita dan kelu untuk mengadap Illahi nanti?

Islam TIDAK bersikap Anti Sosial. Bersosial dalam Islam dibolehkan namun perlu dipatuhi berdasarkan Al-Quran dan As Sunnah yang telah mengariskan panduan dan hukumannya. Islam bukan tanggungjawab yang diletakkan di tangan Penguasa tapi pertanggungjawaban semua ahli masyarakat yang mengaku umat Islam keseluruhannya. IbuBapa, ahli keluarga, jiran, kampung, bandar dan Qaryah. Pemimpin, pelaksana Undang-undang dan mereka yang dipimpin.

Pendekatan dan penubuhan Yayasan Pembangunan Pondok Malaysia yang diterajui oleh YBhg Datuk Dr. Marshitah adalah satu usaha yang wajib disokong masyarakat yang mengakui sebagai umat Islam lebih-lebih lagi dalam usaha menanggangi ketirisan Aqidah dan keImanan dewasa ini.

Melentur Buluh biarlah dari rebungnya. Walaupun sekeras Batu, dititis Air berlekuk jua.