Monday, January 19, 2015

Memahami Maqasid Syariah

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـٰنِ ٱلرَّحِيم

Didahulukan dengan Segala pujian bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti pesanan Baginda hingga ke hari Kiamat.

Dewasa ini Islam kerap menjadi topik perdebatan dan persoalan negatif di kalangan anggota masyarakat dilontarkan dari kota minda mereka walaupun dalam kekurangan ilmu apalagi mereka mendakwa  penyuluh Agama namun begitu daif mengukuhkan. Islam adalah mesej Allah S.W.T kepada seluruh umat manusia di serata dunia dan di setiap zaman yang diakui sebagai “The Way of Life” atau Ad Deen.

Wahyu yang diturunkan Allah S.W.T melalui al- Quran dan dihuraikan oleh as-Sunnah oleh Baginda Rasullullah SAW adalah landasan yang tepat dan jelas di dalam meniti kehidupan di alam Fana menuju ke Jannah. Berzaman lamanya sedari kemunculan Islam sehingga kini terus menggungguli rupabentuk peradaban manusia. Agama Islam amat bersifat dinamik dengan objektif atau maqasid yang jelas dan bertepatan dengan hidup manusia sejagat akan pertanggungjawabannya sesama insan, makhluk lain, alam semesta dan kepada Allah S.W.T; Tuhan Maha Agung Lagi Mengetahui dan Mengasihani.

Apa yang dimaksudkan “Maqasid Syariah”?
Secara literalnya, “Maqasid” membawa pengertian kepada – kehendak, matlamat atau tujuan. Sebagai mewujudkan kebaikan (manafaah) dan menolak keburukan serta menghilangkan kemudaratan (mafsadah).
Manakala “Syariah” – adalah syariat Islam atau syariat Allah S.W.T.

Sayugia itu, Maqasid Syariah membawa pengertian kepada tujuan atau maksud  mengapa Allah S.W.T menurunkan sesuatu hukum. Maqasid merupakan matlamat yang ingin dicapai dalam melakukan sesuatu ibadah. Dalam konteks ini Maqasid Syariah atau juga dikenali sebagai Maqasid Al-Syariah bermaksud tujuan, natijah atau maksud yang dikehendakki oleh syarak melalui sumber dalilnya menurut Al-Quran dan Al-Sunnah.


Di dalam Qanun Jinayah Syar'iyyah terdapat 4 jenis hukum iaitu hukuman Hudud, Qisas, Diyat dan Takzir adalah bertujuan untuk menjaga prinsip perundangan Islam yang tertakluk di bawahnya lima perkara:

1. Menjaga agama.
2. Menjaga nyawa.
3. Menjaga akal fikiran.
4. Menjaga keturunan.
5. Menjaga harta benda.

Huraiannya :

1. Menjaga agama
Perkara pokok perundangan Islam adalah memelihara Aqidah orang-orang Islam agar tidak terpesong atau tersimpang dari akidah yang sebenar dan menjadi murtad. Islam begitu prihatin dan mengasihani walaupun seseorang itu murtad akan diajak bertaubat terlebih dahulu. Namun masih engkar bertaubat maka hukuman bunuh akan dikenakan ke atas mereka.

Sabda Rasulullah SAW. yang bermaksud: "Sesiapa yang menukar agamanya (murtad), maka bunuhlah dia."

Hadis Riwayat Bukhari

2. Menjaga nyawa
Menjaga nyawa, iaitu menjaga jiwa seseorang dari dibunuh termasuklah menjaga anggota tubuh badan seseorang dari dicederakan atau dirosakkan. Sesiapa yang membunuh manusia atau mencederakan anggota tubuh badan mereka itu dengan sengaja wajib dijatuhkan hukuman Qisas (hukuman bunuh) atau Diyat (penalti mengikut Undang-undang Syariah) .

وَلَكُمْ فِي الْقِصَاصِ حَيَاةٌ يَاْ أُولِي الأَلْبَابِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Firman Allah SWT. yang bermaksud: "Dan di dalam hukuman Qisas itu ada jaminan hidup bagi kamu, wahai orang-orang yang berakal fikiran supaya kamu bertakwa."

Al Quran: Surah 2, al-Baqarah ayat 179

3. Menjaga akal fikiran
Akal yang jelas dan bersih amat ditekankan dalam Islam. Menjauhkan diri dari terpengaruh dengan meminum arak atau sebarang elemen yang memabukkan atau mengkhayalkan secara terusnya merosakkan dan tidak mampu mengawal atau  memelihara akal fikiran manusia. Mereka yang meminum arak wajib dijatuhkan hukuman sebat tidak lebih dari lapan puluh kali sebatan sebagaimana yang telah diriwayatkan.

Saaib bin Yazid r.a berkata : " Apabila peminum arak dibawakan kepada kami pada zaman Rasulullah SAW, zaman pemerintahan Abu Bakar dan permulaan zaman Umar al-Khattab, kami memukulnya dengan tangan , kasut dan serban. Di akhir pemerintahan Umar, mereka dirotan sebanyak 40 kali. Sehinggalah perbuatan itu berlaku semakin menjadi-jadi dan melampaui batas, lalu mereka dirotan sebanyak 80 kali."
Hadis Riwayat Bukhari : 6281

4. Menjaga keturunan
Menjaga keturunan iaitu memelihara manusia dari melakukan perzinaan supaya nasab keturunan, perwalian dan pewarisan anak-anak yang lahir hasil dari persetubuhan haram itu tidak rosak. Orang yang melakukan perzinaan dengan langsungnya telah mungkar dan menyebabkan salasilah keturunan dicemari maka wajib dijatuhkan hukum sebat dan rejam.

Sabda Rasulullah SAW dalam hadisnya yang diriwayatkan `Ubadah bin As-Somit r.a. yang bermaksud: "Ambillah peraturan daripada aku, ambillah peraturan daripada aku. Sesungguhnya Allah telah memberi jalan untuk mereka. Perawan dengan jejaka yang berzina hukumannya disebat sebanyak seratus kali sebat, dan dibuang negeri selama setahun. Dan janda dengan janda yang berzina hukumannya disebat sebanyak seratus kali sebat dan direjam."

Hadis Riwayat Muslim dan Abu Daud

5. Menjaga harta benda
Harta benda manusia perlu dijaga dan dipelihara haknya dari perlakuan kecurian dan ATAU rompakan dengan hukuman potong tangan ke atas pencuri, dan menjatuhkan hukuman mati atau potong tangan dan kaki kedua-duanya sekali atau dibuang negeri ke atas perompak. Hukuman ini juga tertakluk kepada cara rompakan atau jenayah itu dilakukan.

وَالسَّارِقُ وَالسَّارِقَةُ فَاقْطَعُواْ أَيْدِيَهُمَا جَزَاءً بِمَا كَسَبَا نَكَالاً مِّنَ اللّهِ وَاللّهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

Firman Allah S.W.T yang bermaksud: "Dan orang lelaki yang mencuri dan perempuan yang mencuri maka (hukumannya) potonglah tangan mereka sebagai satu balasan dengan sebab apa yang mereka telah usahakan, (juga sebagai) suatu hukuman pencegah dari Allah. Dan (ingatlah) Allah maha Kuasa lagi Maha Bijaksana."

Al Quran, Surah: 5, Al-Maidah ayat 38

إِنَّمَا جَزَاءُ الَّذِينَ يُحَارِبُونَ اللّهَ وَرَسُولَهُ وَيَسْعَوْنَ فِي الأَرْضِ فَسَادًا أَن يُقَتَّلُواْ أَوْ يُصَلَّبُواْ أَوْ تُقَطَّعَ أَيْدِيهِمْ وَأَرْجُلُهُم مِّنْ خِلافٍ أَوْ يُنفَوْاْ مِنَ الأَرْضِ ذَلِكَ لَهُمْ خِزْيٌ فِي الدُّنْيَا وَلَهُمْ فِي الآخِرَةِ عَذَابٌ عَظِيمٌ 

Firman Allah S.W.T lagi yang bermaksud: "Sesungguhnya balasan orang-orang yang memerangi Allah dan RasulNya serta melakukan bencana kerosakan di muka bumi (melakukan keganasan merampas dan membunuh orang di jalan ) ialah dengan balasan bunuh (kalau mereka membunuh sahaja dengan tidak merampas), atau dipalang (kalau mereka membunuh dan merampas), atau dipotong tangan dan kaki mereka dengan berselang (kalau mereka merampas sahaja, atau dibuang negeri (kalau mereka hanya mengganggu ketenteraman awam). Hukuman yang demikian itu adalah suatu kehinaan di dunia bagi mereka, dan di akhirat kelak mereka beroleh azab siksa yang amat besar."

Al Quran, Surah: 5, Al-Maidah ayat 33

Dari itu kefahaman konsep “Maqasid Syariah” yang betul serta meyakini bahawa setiap hukum-hakam yang diturunkan oleh Allah S.W.T kepada hambaNya dimuka bumi adalah sebaik-baik peraturan. Tujuan Allah S.W.T menghalal ataupun mengharamkan sesuatu perkara adalah mengandungi sebab musabab yang munasabah dan sesuai dengan fikiran yang waras dan fitrah manusia.

Terlalu banyak penemuan sains dan kajian manusia didapati bahawa setiap sesuatu yang diharamkan oleh Allah S.W.T mempunyai alasan yang kukuh dan bersesuaian dengan kesihatan dan jiwa manusia. Contohnya daging babi diharamkan di sebabkan terdapat banyak keburukannya, penyelidikan barat turut mengesahkan di dalam daging Khinzir mengandungi cacing pita yang merbahaya untuk kesihatan diri manusia dan hikmah pengharaman daging babi kerana adanya cacing pita.

Firman Allah S.W.T, dalam Al-Quran di antaranya:

إِنَّمَا حَرَّمَ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةَ وَالدَّمَ وَلَحْمَ الْخِنزِيرِ وَمَا أُهِلَّ بِهِ لِغَيْرِ اللّهِ فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلاَ عَادٍ فَلا إِثْمَ عَلَيْهِ إِنَّ اللّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

Maksudnya : “Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan kepada kamu memakan bangkai, darah, daging babi dan binatang-binatang yang disembelih tidak kerana Allah maka sesiapa terpaksa (memakannya kerana darurat) sedang dia tidak mengingininya dan tidak pula melampaui batas (pada kadar benda yang dimakan itu),, maka tidaklah dia berdosa. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Al Quran: Surah 2, al-Baqarah ayat 173

Diperkuatkan lagi dengan FirmanNya yang berikut:

الْيَوْمَ أُحِلَّ لَكُمُ الطَّيِّبَاتُ وَطَعَامُ الَّذِينَ أُوتُواْ الْكِتَابَ حِلٌّ لَّكُمْ وَطَعَامُكُمْ حِلٌّ لَّهُمْ وَالْمُحْصَنَاتُ مِنَ الْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُحْصَنَاتُ مِنَ الَّذِينَ أُوتُواْ الْكِتَابَ مِن قَبْلِكُمْ إِذَا آتَيْتُمُوهُنَّ أُجُورَهُنَّ مُحْصِنِينَ غَيْرَ مُسَافِحِينَ وَلاَ مُتَّخِذِي أَخْدَانٍ وَمَن يَكْفُرْ بِالإِيمَانِ فَقَدْ حَبِطَ عَمَلُهُ وَهُوَ فِي الآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

Maksudnya : “Pada masa ini dihalalkan bagi kamu (memakan makanan) yang lazat-lazat serta baik-baik. Dan makanan (sembelihan) orang-orang yang diberikan Kitab itu adalah halal bagi kamu dan makanan (sembelihan) kamu adalah halal bagi mereka (tidak salah kamu memberi makan kepada mereka) dan (dihalalkan kamu berkahwin) dengan perempuan-perempuan yang menjaga kehormatannya di antara perempuan-perempuan yang beriman, dan juga perempuan-perempuan yang menjaga kehormatannya dari kalangan orang-orang yang diberikan Kitab dahulu daripada kamu apabila kamu beri mereka mas kahwinnya, sedang kamu (dengan cara yang demikian), bernikah bukan berzina dan bukan pula kamu mengambil mereka menjadi perempuan-perempuan simpanan dan sesiapa yang ingkar (akan syariat Islam) sesudah dia beriman, maka sesungguhnya gugurlah amalnya (yang baik) dan adalah dia pada hari Akhirat kelak dari orang-orang yang rugi).”

Al Quran, Surah: 5, Al-Maidah ayat 3

Masyarakat kita semakin dikelirukan kumpulan yang anti hukum Hudud dengan dakwaan yang bersifat negatif hingga menambahkan kegusaran tidak bertempat sekadar ditanam penjelasan logik dengan; tanggapan buruk dunia terhadap Malaysia, kehilangan pekerjaan, kehilangan punca pendapatan dari pelancung luar negara malah dari dalam negara, huru hara dan sebagainya.

Realitinya mereka yang befahaman secular dan logik akal tidak pernah memandang positif pelaksanaan Hudud di Arab Saudi (http://www2.bharian.com.my/articles/Peguammuslimmenulis_Undang-undangsyariahgerunkanpenjenayah/Article/cetak); kadar jenayah di Arab Saudi terlalu rendah (http://m.harakahdaily.net/index.php/kesatuan-fikrah/27754-tidak-adil-menilai-hudud-ikut-global-peace-index) berbanding Malaysia (http://www.sinarharian.com.my/semasa/jenayah-melonjak-20-000-kes-dalam-60-hari-1.257252) yang mana kadar jenayah mencuri, pecah rumah, merompak, menyamun bersenjata, ragut antaranya berada di tahap yang cukup membimbangkan, lebih-lebih lagi di dalam masyarakat majmuk kini.

Penerapan dan pengukuhan menurut Syariah dilihat satu ibadah yang kian luntur di kalangan umat Islam, maka benarlah langkah-langkah yang diambil oleh YBhg Datuk Dr Marshitah di dalam penghujahan dan pendedahan beliau.

Fakta dan mesej yang jelas tidak dapat disangkal barangsiapapun, angkara perbuatan jenayah tidak mengenal mangsa; Agama, fahaman politik, jantina, darjat mahupun taraf kehidupan. Justeru itu, segala sifat-sifat keburukan telahpun disebut dan dinasihatkan dijauhi berkali-kali.

Tiada satu Agama yang dianuti mana-mana kaum dan Bangsa menggalak atau menghalalkan jenayah. Namun kerana desakan untuk menyesat dan memudahkan aturcara dan niat sesetengah pemimpin yang terdesak dan gelap hati, menggunapakai alasan dan kaedah dengan sokongan penyokongnya menggaburi ramai akan niat jahat mereka itu.

Jenayah merompak dan ragut, merogol, bersekedudukan dan banyak lagi hanya mengakibatkan kerugian kepada Negara dan penduduk, mana lagi impaknya kepada Umat Islam. Kerugian tidak sahaja dari sudut “tangible” nilaian jutaan Ringgit Malaysia tetapi lebih teruk lagi akhlak dan mentaliti ahli masyarakat. Andaipun penjenayah berjaya dipenjarakan, mereka akan diberikan makan dan minum percuma dan bila tamat tempoh tahanan mereka boleh mengulangi tabiat buruk mengambil harta orang lain. Oleh itu semua umat Islam perlu yakin terhadap undang-undang Allah S.W.T kerana ianya bersangkut paut dengan persoalan Aqidah dan kepercayaan kepada kitab suci al-Quran nul karim.

Wallahu a'lam bishawab