Thursday, January 08, 2015

Nikmat dan Rahmah Illahi Dalam Kehidupan

Allah swt telah mengurniakan nikmat dan rahmat dengan mengutuskan RasulNya dan menurunkan kitab al-Quran yang tidak ada sebarang keraguan dalam kandungan dari dahulu sehingga kini. Kitab wahyu yang diturunkan oleh Allah swt kepada RasulNya ini dipenuhi mukjizat dan keagungan yang tiada tolak bandingnya dengan kitab-kitab yang lain. Ianya juga sebagai sumber ilmu bagi umat Islam dan petunjuk jalan kebenaran serta kitab kecemerlangan. 

Firman Allah swt di dalam Surah al Israa’ ayat 9:

إِنَّ هَذَا الْقُرْآنَ يَهْدِي لِلَّتِي هِيَ أَقْوَمُ وَيُبَشِّرُ الْمُؤْمِنِينَ الَّذِينَ يَعْمَلُونَ الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ أَجْرًا كَبِيرًا

Maksudnya: “Sesungguhnya Al-Qur'an ini memberi petunjuk ke jalan yang betul, dan memberi berita gembira kepada orang yang beriman yang mengerjakan amal-amal salih, bahawa mereka beroleh pahala yang besar. ”

Imam al-Qurtubi dalam kitab tafsirnya al-Jami’ il Ahkam al-Quran menyatakan bahawa kalimah aqwam bermaksud jalan yang paling benar, paling adil dan paling tepat. Mereka yang menjadikan al-Quran sebagai sumber rujukan, akan membuahkan kesejahteraan dan kecemerlangan. Justeru itu, bagi mengekalkan al-Quran dalam kehidupan kita ianya perlu dijaga dengan sentiasa membaca dan menghafal serta memahami isi kandungannya agar berada di dalam jiwa dan hati setiap ummat Muslim. 

Firman Allah swt dalam Surah al-Hijr ayat 9:

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُ لَحَافِظُونَ

Maksudnya: “Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al-Qur'an, dan Kamilah yang memelihara dan menjaganya.” 

Al-Quran sebagai sumbernya telah mengubah pola kehidupan sehingga berjaya membina tamadun yang gemilang. Perubahan dan kecemerlangan yang diraih ini tidak lain dituntas al-Quran. Oleh kerana itu, kita Atas sebab itu, sebagai umat Islam yang ingin mencipta kejayaan samada dari apa sudut sekalipun hendaklah menjadikan al-Quran sebagai kunci kejayaan. Al-Quran mampu membentuk jati diri yang teguh, menjadikan manusia terdidik dengan akhlak dan budi pekerti tinggi,  rajin berusaha dan berilmu tinggi. Segala-gala ini dapat dicapai apabila mereka bertadabbur  memahami al-Quran dan beramal dengannya.

Kecemerlangan al-Quran bukan hanya terbukti dari sudut kerohanian semata-mata bahkan dari sudut saintifik. Al-Quran tidak hanya dikagumi oleh orang Islam, bahkan  ia juga dikagumi oleh orang bukan Islam. Sebagai contoh Dr Gary Miller adalah seorang pakar matematik di samping seorang tokoh dalam bidang teologi agama Kristian. Pada tahun 1978  beliau dihadiahkan sebuah al-Quran terjemahan dalam bahasa Inggeris, selepas membaca terjemahannya dan memahami lantas beliau memeluk Islam. Begitu juga Dr. Maurice Bucaille, seorang pakar bedah terkenal di Perancis. Semasa membicarakan berkenaan al-Quran dan Bible dalam konteks ilmu astrofizik, beliau berkata: “Tidak dapat sebarang percanggahan antara al-Quran dan ilmu-ilmu moden berhubung asal usul kejadian alam. ”

Sebagai umat yang beriman amat wajar al-Quran dijadikan panduan dan sumber rujukan yang utama dalam apa juga kegiatan hidup samada dari sudut akidah, syariat dan akhlak; khususnya dalam menangani pelbagai permasalahan, cabaran semasa untuk mencapai kehidupan dan kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat.  Namun persoalannya pada hari ini terdapat segelintir umat Islam yang lemah iman, goyah pegangan akidah dan akhlaknya menjadi kaku bibir dan kelu lidahnya  untuk menyebut ayat-ayat Allah swt dan keras hati apabila terdengar ayat al-Quran. Mereka lebih gemar mengalungkan dan mendengar nyanyian lagu-lagu yang melalaikan berbanding ayat al-Quran. Tidak kurang pula ada dikalangan kita yang hanya berbangga dengan menggantung ayat-ayat al-Quran yang mahal-mahal sebagai hiasan. Bahkan ada juga yang menjadikan al-Quran sebagai “kitab berkat”, Mereka membaca al-Quran bertujuan mendapat berkat tidak lebih dari itu, maka dibacanyalah beberapa potong ayat al-Quran untuk tujuan tertentu seperti murah rezeki, mencepatkan jodoh dan lain-lain tujuan tertentu.

Marilah sama-sama kita menjadikan budaya al-Quran sebagai gaya hidup. Kita mesti yakin bahawa al-Quran sahajalah yang mampu membawa kecemerlangan, menjadi ubat dan penawar kepada segala jenis penyakit samada rohani atau jasmani yang sedang melanda masyarakat masa kini. Janganlah kita hanya merujuk kepada al-Quran pada perkara perkara tertentu sahaja atau membacanya pada masa-masa tertentu seperti ketika dalam kesusahan, ketika sakit, ketika menghadapi saat kematian ataupun pada hari tertentu. 

Firman Allah swt di dalam Surah al Furqan ayat 30:

وَقَالَ الرَّسُولُ يَا رَبِّ إِنَّ قَوْمِي اتَّخَذُوا هَذَا الْقُرْآنَ مَهْجُورًا

Maksudnya: “Dan berkatalah Rasul: Wahai Tuhanku sesungguhnya kaumku telah menjadikan Al-Qur'an ini satu yang tidak diacuhkan, diabaikan.”


Beberapa pandangan ulama’ mendapati ada 3 golongan manusia yang mengabaikan al-Quran. 
Pertama: mereka yang mengabaikan al-Quran dengan meninggalkan dari membacanya. 
Kedua: mereka yang mengabaikan dari sudut tadabbur maknanya serta memahami maksud al-Quran dan 
Ketiga: mereka yang mengabaikan al-Quran dengan mengabaikan hukum hakam dan beramal dengannya. Mereka membaca al-Quran, menghafalnya, mengetahui tafsir dan makna ayat yang dibaca tetapi tidak beramal dengan apa yang difahaminya.

Sekali lagi marilah sama-sama kita membudayakan al-Quran dalam kehidupan. Didiklah ahli keluarga dan anak-anak agar menjadi orang yang mencintai al-Quran. Memprogramkan penghayatan al-Quran dalam keluarga terutama kepada anak-anak dengan memperuntukkan masa seperti selepas Solat Maghrib sebagai waktu membaca, mempelajari dan mentadabbur al-Quran. Mengambil usaha dengan menghantar anak-anak ke kelas pengajian al-Quran samada di surau dan masjid atau di kelas yang telah disediakan.

Di samping itu mempelajari al-Quran juga boleh dilakukan dengan cara mendengar bacaan di radio, kaset dan di media-media elektronik dan sebagainya. Terangilah hati kita dengan memahami isi al-Quran, dan teguhkanlah keimanan dengan beramal dengan isi kandungannya. Yakinlah bahawa al-Quran yang memberi petunjuk ke arah kecemerlangan hidup dunia dan akhirat. 

Ingatlah sabda Nabi  s.a.w yang bermaksud: "Sesiapa yang membaca satu huruf dari al-Quran, maka baginya diberi sepuluh pahala dan ditambah sepuluh lagi kewajiban seumpamanya, tidak aku katakan ( alif, lam, mim ) itu satu huruf, akan tatapi alif satu huruf dan lam satu huruf dan mim satu huruf.

Hadis Riwayat At Tirmizi. 

Renungi firman Allah swt dalam surah al-Israa ayat 45:

وَإِذَا قَرَأْتَ الْقُرْآنَ جَعَلْنَا بَيْنَكَ وَبَيْنَ الَّذِينَ لاَ يُؤْمِنُونَ بِالآخِرَةِ حِجَابًا مَّسْتُورًا

Maksudnya: “Dan apabila kamu membaca Al-Qur'an, Kami jadikan antaramu dan orang yang tidak beriman kepada hari akhirat itu, suatu dinding yang tertutup.”